kraton yogyakarta1

Membentang antara Tugu sebagai batas utara dan Panggung Krapyak di batas selatan, antara Sungai Code di timur dan Sungai Winongo sebelah barat. Antara Gunung Merapi dan Laut Selatan, Kraton dalam pikiran masyarakat Jawa, diartikan sebagai pusat dunia yang digambarkan sebagai pusat jagad.

Sejarah Berdirinya

HBX

Sejarah berdirinya Kerajaan Mataram diawali dengan perjanjian Giyanti pada tahun 1755. Kemudian Keraton Mataram dibelah menjadi 2 yaitu Solo dan Yogya. Raja Keraton Solo adalah Pakubuwono ke 13 sedangkan raja Keraton Yogya sekarang adalah Hamengku Buwono ke 10. Keraton Yogyakarta ini dibangun pada tahun 1756 atau sama juga dengan tahun Jawa 1682.

Tata Letak Keraton

Keseluruhan luas keratin yang kami kunungi ini adalah 14 hektar, dan tanah seluas 14 hektar ini dibagi menjadi 7 bagian yang terdiri dari:

1. Alun-alun Utara dan Siti Hinggil Utara

alun-alun-utara-1980an

2. Kemandhungan Utara

3. Halaman Srimanganti. Sri artinya Raja sedangkan manganti artinya menanti

4. Kedhaton

5. Kemegangan

6. Kemandhungan Selatan

7. Alun-alun Selatan dan Sasono Hinggil

alun-alun-kidul-1980an

Makna Tata Ruang Keraton

Tata ruang Keraton memiliki 2 bagian yaitu Bangsal Kencana dan Gedung Prabayeksa. Bangsal Kencana berfungsi sebagai tempat pertemuan agung seperti perkawinan, sunatan dan halal bihalal, upacara penyemayaman jenazah sultan, serta untuk menjamu tamu agung. Sementara itu, Gedung Prabayeksa berfungsi sebagai tempat untuk menyimpan pusaka keraton yang tidak lain adalah keris, bomba dan lain-lain. Gedung Prabayeksa ini dibuka setiap bulan Sura, dimana benda- benda pusaka keraton ini dicuci.

Fungsi Tempat-tempat pada Keraton

Secara umum, Keraton memiliki sejumlah tempat yang memiliki fungsi yang berbeda- beda. Jumlah tempat yang terdapat dalam Keraton ini adalah 8 tempat, yaitu:

1. Alun-alun Utara berfungsi sebagai tempat latihan prajurit.

Prajurit

2. Siti Hinggil Utara berfungsi sebagai tempat pelantikan Raja.

sitihinggil

3. Kemandhungan Utara berfungsi sebagai tempat bagi para prajurit untuk berkumpul.

4. Srimanganti. Seperti yang telah dikatakan sebelumnya, Srimanganti terdiri dari dua kata yaitu Sri yang    artinya raja dan manganti yang artinya menanti. Oleh karena itu Srimanganti ini berfungsi sebagai ruang tamu pada jaman dahulu, namun fungsinya sudah berubah sekarang. Sekarang, Srimanganti digunakan sebagai tempat kesenian dimana setiap orang dapat menyaksikan wayang orang yang diadakan setiap hari Minggu, wayang kulit yang diadakan setiap hari Rabu, dan wayang golek.

5. Kedhaton berfungsi sebagai tempat tinggal Raja beserta dengan keluarganya.

Kedaton Plered 2 (1928)

6. Kemegangan diambil dari kata minuman teh dan berfungsi sebagai dapur kerajaan.

7. Kemandhungan Selatan berfungsi sebagai tempat olahraga memanah. Karena lapangan ini digunakan sebagai tempat olahraga memanah, maka tempat ini juga sering digunakan sebagai tempat untuk menyelenggarakan lomba memanah.

8. Sasono Hinggil Selatan berfungsi sebagai tempat menyelenggarakan wayang kulit.

9. Alun-alun Selatan berfungsi sebagai tempat berkumpulnya para prajurit.

Cara Menjaga Kesakralan Keraton

Untuk menjaga kesakralan Keraton maka dilakukan sesasi setiap 2 minggu sekali pada malam Jumat dan Selasa serta tetap menjaga kebersihan semua tempat.

Fungsi Keraton

Fungsi Keraton dibagi menjadi dua yaitu fungsi Keraton pada masa lalu dan fungsi Keraton pada masa kini. Pertama- tama, kami akan menjelaskan mengenai fungsi Keraton pada masa lalu. Pada masa lalu keraton berfungsi sebagai tempat tinggal para raja. Keraton didirikan pada tahun 1756, selain itu di bagian selatan dari Keraton ini, terdapat komplek kesatriaan yang digunakan sebagai sekolah putra-putra sultan. Sekolah mereka dipisahkan dari sekolah rakyat karena memang sudah merupakan aturan pada Keraton bahwa putra- putra sultan tidak diperbolehkan bersekolah di sekolah yang sama dengan rakyat. Sementara itu, fungsi Keraton pada masa kini adalah sebagai tempat wisata yang dapat dikunjungi oleh siapapun baik turis domestik maupun mancanegara. Selain sebagai tempat untuk berwisata, tidak terlupakan pula fungsi Keraton yang bertahan dari dulu sampai sekarang yaitu sebagai tempat tinggal sultan.

Pada saat kita akan memasuki halaman kedua dari Keraton, terdapat gerbang dimana di depannya terdapat dua buah arca. Setiap arca ini memiliki arti yang berlawanan. Arca yang berada di sebelah kanan disebut Cingkorobolo yang melambangkan kebaikan, sementara itu arca yang terletak di sebelah kiri disebut Boloupotu yang melambangkan kejahatan. Selain itu kami juga mendapatkan sedikit informasi tentang Sultan Hamengku Buwono IX. Sultan ke IX dari Keraton Yogyakarta ini lahir pada tanggal 12 April 1940 dan wafat dalam usianya yang ke 48 yaitu pada tanggal 3 Oktober 1988. Ia memiliki berbagai macam hobi, diantaranya adalah menari, mendalang, memainkan wayang, dan yang terakhir memotret. Sultan ini memiliki suatu semboyan yang terkenal yaitu, “ Tahta untuk rakyat”.

Silsilah Raja Kerajaan Mataram

Bendara Raden Mas Sujono 1756 – 1792 (Hamengkubuwono I)

Bendara Raden Mas Sundoro 1792 – 1812 (HamengkubuwonoII)

Bendara Raden Mas Surojo 1812 – 1814 (Hamengkubuwono III)

Bendara Raden Mas Ibnu Jarat 1814 – 1823 (Hamengkubuwono IV)

Bendara Raden Mas Batot Menol 1823 – 1835 (Hamengkubuwono V)

Bendara Raden Mas Murtedjo 1855 – 1877 (Hamengkubuwono VI)

Bendara Raden Mas Musteyo 1877 – 1921 (Hamengkubuwono VII)

Bendara Raden Mas Sujadi 1921 – 1939 (Hamengkubuwono VIII)

Bendara Raden Mas Dorojatun 1940 – 1988 (Hamengkubuwono IX)

Bendara Raden Mas Herjuno Darpito 1988 – sekarang (Hamengkubuwono X)